Karawang Sayang, Karawang Malang…

Karawang nu urang, Karawang ku urang, Karawang keur urang.

Nama Karawang muncul di dalam kitab Nan chou i wu chih (catatan mengenai keadaan di daerah selatan) yang ditulis oleh Wan Chen pada abad ke 3. Wan Chen mendeskripsikan sebuah bandar perdagangan di bagian barat pulau Jawa (Cho Po) yang bernama Ko Ying atau Kai Wang. Pendeskripsian Wan Chen mengenai Kai Wang, menurut Oliver William Walters, peneliti dari Cornell University, mirip dengan uraian Claudius Ptolomaeus dalam bukunya Geographia, yang menyebut adanya daerah bernama Argyre di labadiou (Yawa Dwipa). Selisik – Pikiran Rakyat, 27 September 2010.

Kawasan Karst Pangkalan.

Kawasan Karst yang memiliki fungsi hidrologi – tata air, sangat penting untuk keberlangsungan mahluk hidup.

Kawasan Kars Pangkalan terletak di selatan kota Karawang, merupakan daerah perbukitan rendah dengan ketinggian antara 50-120 meter dari permukaan laut, termasuk Formasi Parigi, melintang dari barat ke timur sepanjang dua puluh kilometer.

Kawasan batu gamping di Desa Tamansari, Tamanmekar, dan Ciptasari, Kecamatan Pangkalan, Kabupaten Karawang termasuk kawasan Karst kelas I (seperti tercantum dalam Peta Klasifikasi Kawasan Karst Provinsi Jawa Barat 2006)

Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 26 tahun 2008 tidak lagi dikenal istilah kawasan Karst Kelas I, Kelas II atau Kelas III. Dalam peraturan ini, kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah termasuk “Kawasan Lindung Geologi” (Pasal 52 ayat 5 huruf c), dan semua bentang alam Karst dan Goa termasuk dalam “Cagar Alam Geologi” (Pasal 60 ayat 2 huruf c dan f).

Mengacu pada Keputusan Menteri ESDM Nomor 1456.K/20/MEM/2000, kawasan Karst dinyatakan sebagai kawasan lindung geologi. Penetapan kawasan Kars sebagai kawasan lindung juga diatur dalam Pasal 60 ayat (2), huruf f Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional.

Kebijakan Pemerintahan Provinsi Jawa Barat memberlakukan larangan terhadap aktivitas penambangan batu gamping di kawasan Karst tercantum pada Pasal 69 butir (d) Perda Provinsi Jawa Barat Nomor 22 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Jawa Barat Tahun 2009-2029.

Sayangnya, kebijakan Pemerintah Provinsi Jawa Barat tidak sejalan dengan kebijakan Pemerintah Kabupaten Karawang yang lebih cenderung untuk membuka pintu perijinan lebar-lebar demi menjaring investor. Pengawasan terhadap pengelolaan dan perlindungan kawasan Karst (termasuk pengawasan terhadap izin yang telah diberikan) berdasarkan Pasal 18 Keputusan Menteri ESDM Nomor 1456 K/20/MEM/2000, belum dilakukan, mengingat Pemerintah Kabupaten Karawang belum menetapkan klasifikasi kawasan Karst melalui Peraturan Daerah (Pasal 10 Keputusan Menteri ESDM Nomor 1456 K/20/MEM/2000).

Karawang Dibiarkan Diperkosa !.

Perdasarkan Peraturan Daerah Nomor 2 tahun 2013 tentang RTRW Kabupaten Karawang 2011-2031, selama 20 (dua puluh) tahun Kabupaten Karawang membuka diri, serta membiarkan tubuhnya, termasuk bagian-bagian vitalnya, untuk dijamah dan digagahi, bahkan oleh orang/perusahaan asing sekalipun.

Selain dua proyek asing skala nasional (pelabuhan peti kemas dan bandar udara yang didanai oleh Jepang), beberapa proyek asing skala besar (PMA) juga sedang merealisasikan rencana investasinya. Diantaranya PT Jui Shin Indonesia (JSI), produsen semen merek Garuda, yang akan membuka pertambangan batu kapur skala industri, dengan lokasi tersebar di Desa Tamanmekar, Tamansari dan Ciptasari, Kecamatan Pangkalan, Kabupaten Karawang.

Surat Persetujuan Pemanfaatan Ruang (SPPR) yang diterbitkan oleh Bappeda Kabupaten Karawang untuk PT JSI ada beberapa, diantaranya SPPR Nomor 582/1018/Pras-TR, bertanggal 24 Juli 2013. SPPR-SPPR itu, setelah mendapatkan pertimbangan teknis dari Kepala Kantor BPN Kabupaten Karawang (Pasal 2 Peraturan Kepala BPN Nomor 2 tahun 2011), kemudian dijadikan dasar bagi terbitnya Ijin Lokasi untuk PT JSI.

Pada Ijin Lokasi yang diterbitkan oleh BPMPT Kabupaten Karawang dengan Nomor 591.4/Kep.10517/90/IL/BPMPT/2013 bertanggal 4 Oktober 2013, tertera luas lahan yang akan menjadi areal pertambangan PT JSI adalah 345 hektar (3.450.000 m2). Untuk sementara waktu, diasumsikan, lahan seluas 345 hektar itulah yang akan di acak-acak PT JSI. Karena tidak menutup kemungkinan ada Ijin Lokasi lain yang secara diam-diam diterbitkan oleh BPMPT Kabupaten Karawang untuk PT JSI, sebagaimana penerbitan 2 (dua) Ijin Usaha Pertambangan (IUP) baru pada pada April (CV Sejahtera Abadi) dan Juni (PT BJP) tahun 2013 lalu, atau ada Ijin Lokasi yang diterbitkan untuk pihak lain lalu berganti kulit menjadi untuk PT JSI ?.

Apalagi, Pemerintah Kabupaten Karawang telah mempermudah perolehan Izin Lokasi melalui Peraturan Daerah Nomor 5 tahun 2013 tentang Izin Lokasi dan penetapan Bentang Alam Karst Kabupaten Karawang belum dilakukan (Pasal 10 ayat 3, Peraturan Menteri ESDM Nomor 17 tahun 2012). *esa66

Disalin dari laman Kompasiana

Arsip

Agenda SpeleoTalks seri 10: Mengenal Citizen Law Suit
February 3, 2021
Mengungkap surga tersembunyi kawasan karst sekitar TN Gunung Halimun salak
November 8, 2020
Webinar Hasil Ekspedisi Lawalata: Mengungkap Surga Tersembunyi di Sekitar Taman Nasional Gunung Halimun Salak
October 16, 2020
Ringkasan SpeleoTalks seri 9: CAVE DIVING: Into the Unknown World
July 29, 2020
Agenda SpeleoTalks seri 9: Cave Diving – into the unknown world
July 23, 2020

Arsip

Glossary

Related Posts

Leave a Reply